Jumat, 24 Juni 2011

Unfollow bukan berarti nggak temenan lagi

Follow dan Unfollow, istilah yang pasti dikenal sama makhluk pengguna twitter sedunia. Tapi ga semua paham apa maksud follow sama unfollow.

Sebagian besar beranggapan follow berarti sama dengan add friend, maklum.. kebanyakan user twitter kan sebelumnya akrab dengan facebook. Twitter ini beda! bahkan pasti banyak kan yang beranggapan twitter itu social networking? atau bahasa Indonesianya itu disebut Jejaring Sosial. No No No, “Twitter is not a Social Network!” -Kevin Thau  (eksekutif twitter lho yang bilang)

Jadi twitter itu beda dengan facebook, kita gak bisa nyamain keduanya. Jadi wan? Twitter itu apa?

Kalo kata Kevin Thau, Twitter itu tempat segala Informasi, Konten dan Berita tersebar. Dia gak salah kan? saya udah buktiin, di twitter saya bisa dapat berita realtime. Breaking News! dari temen atau orang-orang lain yang punya minat sama dengan saya. Itulah alasannya orang yang udah ngerti dan jadi user twitter pasti lebih lama ngabisin waktunya di twitter daripada di facebook.

Yak, balik ke topik utama. Follow gak berarti friend jadi Unfollow bukan berarti unfriend dan Follower saya rasa kurang tepat kalo diartiin sebagai pengikut. Mungkin lebih tepatnya follower itu orang yang punya minat sama dengan kita atau orang yang sukarela menerima update/berita dari kita. Nah, follower ini datang dan pergi, kadang juga kayak ingus naik turun jumlahnya. Naik kalau tweet kita bermutu atau menarik orang-orang dengan minat yang sama, Turun jumlahnya kalau kita melakukan hal-hal yang menurut follower annoying, misalnya beberapa hal ini..

Spamming

Iklan produk melulu tapi salah tempat dan waktu.

Narcissist

User tipe ini ngomongin diri sendiri melulu, mengira kita haus informasi tentang dia,”lagi nonton sinetron”, “satenya enak banget” oke bolehlah sekali-kali, tapi jangan semua isi timeline kita dan timeline orang lain jadi banjir dengan tweet (maaf) gak penting. Mungkin tweet kita jadi lebih penting dengan menambah beberapa kata lagi, “mampir sini satenya enak banget, lagi diskon pula hari ini di Jalan blablabla”. Nah, kalau tweet begitu jadi lebih penting kan? hehehe :D

Kebanyakan Nge-Tweet

Tweeting terlalu banyak nggak masalah, itu kan hak orang yang punya Twitter. Tapi bermasalah kalo semua isinya ngebosenin.

Kebanyakan Hashtag

Sebagian orang malah gak nyaman dengan timeline mereka yang isinya hashtag semua.

Kebanyakan RT

Bukan maksudnya dilarang RT di twitter, tapi belakangan ini banyak orang salah pahamin kegunaan RT, untuk ngebales tweet selalu (yak SELALU) pake RT disangkain kepanjangan RT=Reply Tweet kali sampe tweetnya nyambung-nyambung sampe kepotong terus gak kesampean deh pesan yang disampein apa. :swt

Ini istilahnya RT abuser

RT RT RT! @dodi: RT @cita: gue ikut dong! RT @ani: sip RT @budi: boleh, bawa makanan ya RT @ani: gue kerumah lu ya bud! RT @budi: sendirian diru..(kepotong)

RT itu singkatan dari Retweet, artinya ngetweet ulang/mengulang tweet. Jadi, Retweet ini tujuannya buat nyampein ulang tweet yang dipublish sama orang lain buat disampein ke follower kita. Dulu, diawal-awal twitter mulai dikenal, buat ngeretweet tweet orang lain itu cara tulis sendiri RT diikuti username twitter @blabla, tapi sekarang twitter udah ngenalin new style retweet. Ini lebih efektif loh buat ngetweet ulang tweet orang lain, karena tweetnya lebih original (gak bisa diubah-ubah, gak bisa direkayasa).

Nah, buat ngebales tweet orang lain, pake aja fitur reply, ini lebih bagus karena ntar kita bisa liat percakapan lengkap (see conversation) trus tweet nya juga gak terpotong, selain itu lebih nyaman diliat orang lain (follower)

Nggak Pernah Merespon Orang Lain

Isi timelinenya nggak pernah merespon orang lain. Nggak pernah!

Kasar

liat isi Tweet yang kasar ya nggak enak lah, apalagi kalo sampe pake kata-kata kotor.

Nggak Punya Pendapat atau Minat Yang Sama

Jelas, sebagian besar user twitter itu kan jadi follower karena minat yang sama.

Pake Bahasa Asing

Gak semua orang mengerti dengan bahasa yang kita pakai, jadi kadang coba campur isi timeline dengan bahasa yang sedikit universal. Tapi tergantung followernya juga mayoritas pake bahasa apa :)

Terlalu Negatif

Isi tweetnya selalu sinis, dendam, benci, ngutuk orang dan misuh-misuh gak jelas. Selalu.

Nggak Follow Back

Ini akibat kesalahpahaman arti Follow itu sendiri, jadi ngefollow banyak akun dengan harapan di follow back.

Followed, Folbek yaa

ah, kalo akun yang di follow gak kunjung nge follow back akhirnya akun itu diunfollow.

Selain diatas itu banyak lagi lah alesan orang buat unfollow orang lain. Menurut saya setiap orang punya hak buat unfollow user twitter orang lain, walaupun kita temennya, apalagi kalau kita termasuk tipe tipe di atas. Mereka nggak salah.

Sekali lagi, Unfollow bukan berarti nggak temenan lagi.

5 Zakwannur: Unfollow bukan berarti nggak temenan lagi Follow dan Unfollow, istilah yang pasti dikenal sama makhluk pengguna twitter sedunia. Tapi ga semua paham apa maksud follow sama unfollow. ...

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

< >